Nuffnang

Wednesday, February 12, 2014

Berkebun Strawberi Di Kediaman Dataran Rendah

Selamat melayari blog yang tidak seberapa ini. Subhanallah! Jangan berhenti berdoa dan mendoakan orang lain. Pinjam kata-kata yang baik ini dari Prof Muhaya. Kalau kita rasa kita baik, jangan riak, kalau kita rasa kita alim, jangan riak dan kalau kita rasa kita sihat, jangan riak. Sebab kita tak tahu siapa agaknya yang mendoakan kita sehingga kita mendapat ehsan Allah utk jadi baik dan sihat. Sama-sama kita selami ayat yang saya taip ini.

Masih dengan cerita bercucuk tanam...hihihi. Suatu hobi yang sangat menarik bagi saya. Saya sebenarnya kurang pasti dari jenis dan spesies apa tanaman strawberi yang saya pelihara sekarang. Satu lagi saya sudah terjebak dalam komuniti Pecinta Tanaman Stroberi di Tanah Rendah. Bagusnya setiap usaha yang saya lakukan dapat sokongan dari pak incik. Alhamdulilah.

 

 

Ok sambung cite bab pokok strawberi semula....hihihihi. lagi Ciri-ciri tanaman strawberi yang saya punya iaitu dari segi ukuran buah sedang, mempunyai rasa yang tidak terlalu tajam, tidak terlalu manis.

Saya sudah mencuba sendiri untuk menanam pokok strawberi di tempat tinggal kami, yang sebenarnya kedududukan untuk bercucuk tanam pokok strawberi kurang agak sesuai. Lemah bunyinya! huhuhu

Pada awalnya saya hanya mencuba membeli pokok secara online untuk suka-suka dan mengangapnya seperti satu nasib. Permulaanya saya sempat mempunyai rasa ragu-ragu, kemungkinan tanaman ini boleh bertahan hidup di daerah tempat saya tinggal? Tapi saya bertekad dan mencubanya sebaik mungkin dan tawakal pada Allah Taala. Malah permulaannya saya ditertawakan oleh anak-anak dan apa yang saya lakukan hanya dalam waktu sebentar iannya akan mati. Macam nak nanes...huhuhu

Alhamdulilah, tanaman strawberi ini saya pelihara di rumah agak sensitif dan menerima sinar matahari lebihkurang 6 – 8 jam sehari, ternyata memang tanaman ini tidak cukup kuat menahan hawa panas.  Banyak daunnya yang mengering, kemudian memerlukan air pada waktu pagi dan petang. Dengan cara ini cukup membantu mengurangi jumlah daun yang kering.

Tanaman strawberi saya mulai bertambah dengan munculnya sulur, dari ujung sulur-sulur ini akan tumbuh tanaman strawberi baru dan akarnya. Inilah yang dapat  saya tampung dalam pot atau polybag baru, setelah tanaman baru mempunyai 4-5 daun maka sulur yang terhubung dengan indukannya dapat dipotong. Media tanamnya saya buat dari campuran dari tanah dan cocoapeat.

Setelah masuk bulan ke 3 menunggu akhirnya tanaman strawberi saya mulai berbuah, diantaranya pasti ada yang berbunga kemudian berubah menjadi buah. Hampir sekitar 4-7 hari sekali saya boleh memetik buah yang sudah matang. Saya mampu menikmati buah strawberi dari kebun sekangkang kucing yang sempit itu...huhuhu

Terbukti! Tidak mustahil bagi kami yang tinggal di kawasan tanah rendah untuk menanam pokok strawberi. Saya sudah membuktikan. Alhamdulilah semuanya atas izin Allah.


2 comments:

  1. Salam.. Puan, mana puan beli benih strawberi ye? Saya pun nk cuba tanam sndiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tanam sendiri dan saya juga jual.

      Delete